Mengatur Jam Kerja ala Freelancer

Mengatur Jam Kerja ala Freelancer

Freelance (dalam bahasa Inggris) adalah tenaga lepas atau pekerja lepas, seseorang yang bekerja sendiri dan tidak berkomitmen kepada majikan jangka panjang tertentu. 

Jenis Pekerjaan:

Seseorang dapat menjadi tenaga lepas, meliputi pekerjaan: jurnalisme, penerbitan buku, penerbitan jurnal, dan bentuk-bentuk menulis, redaktur, redaktur-cetak, pengoreksi-cetak, pengindeksan, penyalin tulisan, programer komputer dan desain grafis, konsultan dan penerjemah

(Sumber: id.wikipedia.org)

Seperti yang pernah saya ceritakan di sini, sejak 2011 saya menjalani status sebagai seorang freelancer. Alhamdulillah, walau bekerja sebagai tenaga lepas, namun saya mendapat honor setiap bulannya layaknya orang yang bekerja di kantoran. Tapi, honornya enggak sama lho dengan yang kerja manis di kantor.

Nah, karena mendapat honor tiap bulan itu, saya bertekad jangan sampai mood merusak perasaan dan hati saya, dan membuat berantakan seluruh pekerjaan.

Berdamai dengan Mood?

Memang sih, sebagai manusia enggak lepas dari yang namanya hati berantakan, swing mood, moody, dan atau apalah namanya. Tapi, saya mencoba berdamai dengan mood. Hati boleh sedih, nangis bercucuran airmata, bete sama orang, tapi jangan sampai kita enggak kerja. Jangan jadikan bad mood alasan untuk tidak bekerja atau tidak menulis. Kapan-kapan deh, saya ceritakan bagaimana berdamai dengan mood ini.

Yang namanya freelancer, memang tidak terikat dengan jam kerja, misalnya dari pukul 08.00 sampai 17.00 WIB. Freelancer bebas-bebas saja mengatur waktu kerjanya, sesuka hatinya, seluang waktunya, semerdeka jam kerjanya.

Tapi, kalau saya, walau bekerja sebagai tenaga lepas yang tidak mengikat waktunya, tetap harus punya jadwal kerja juga. Karena kalau tidak mengatur jam kerja dengan baik, kita malah tidak bisa beristirahat, dikejar-kejar pekerjaan apalagi kalau deadline.

Bagaimana Mengatur Jam Kerja? 

  • Bangun Pagi; Alhamdulillah saya bukan orang yang bangun siang. Mungkin karena kebiasaan kerja dulu, bangun pukul 4 pagi, karena harus berangkat jam 5/5.30 pagi. Saat menjadi freelance pun saya tetap bangun pagi, karena buat saya, bangun awal itu berpengaruh banget buat jeda waktu kita selanjutnya. Dengan bangun lebih pagi (sekitar jam 3 – 4), kita juga banyak waktu mempersiapkan untuk mengurus anak.
  • Berpakaian/berdandan layaknya orang bekerja; enggak musti pakai lipstik, atau berdandan lengkap. Tapi, minimal mandi biar wangi (pengaruh lho buat kerja), pakaian rapi. Ini berlaku karena anak-anak saya, enggak pernah suka innanya pakai daster, apalagi kalau nganterin mereka sekolah. Enggak boleh ke luar rumah, kalau enggak mandi 🙂
  • Mengatur jadwal kerja; pekerjaan saya sebagai freelancer terbagi dalam dua bagian pekerjaan:
    • Update 5 hari (Senin sampai Jumat)
    • Update setiap hari, Senin sampai Minggu, berdasarkan shift.
      • Karena berbeda jam kerja itu, maka saya mengatur jadwal kerja pertama adalah jam 09.00 sampai 11.00 WIB
      • Lalu jam kerja kedua 14.00 WIB sampai 21.00 WIB
  • Selama kerja, saya jarang mengakses sosial media (kecuali ada job buzzing)
  • Istirahat. Ini penting karena pengaruh banget buat kedigdayaan kesehatan kita sebagai freelancer 🙂
  • Untuk yang jam kerja kedua, istirahat bisa saya lakukan di antara jam-jam kerja tersebut, karena pekerjaan tersebut bisa dilakukan dengan santai dan berkaitan dengan sosial media.
  • Jarang begadang. Sekarang menghindari begadang. Kalau pun kerja malam, biasanya saya tidur dulu, dan bangun di malam hari.

Seperti itu kira-kira, saya mengatur jam kerja sebagai freelancer. Alhamdulillah, sudah tiga tahun ini saya melakoninya, dan sejak kepindahan ke Yogyakarta, lebih disiplin lagi. Oh ya, paling penting juga nih, kalau bisa dan ada tempatnya, walau pun freelancer atau pekerja paruh waktu, ada baiknya kita punya sudut kerja. Dengan adanya sudut kerja, buat saya membawa aura untuk bekerja serius tapi santai 🙂

Bagaimana jam kerja Sahabat Blogger yang freelancer?

 

 

By Indah Julianti Sibarani

Fulltime mom Penulis Cerita Bacaan Anak Blogger Co Founder Kumpulan Emak Blogger (KEB)

96 comments

  1. Pingback: Kerja dari Rumah itu Nggak Enak! | CuapHelda.com
  2. makasi ya bunda Injul saya jadi termotivasi dengan tip keren diatas. KAyaknya saya nih sikonnya sama deh dengan bunda yang piawai menulis. SAyangnya saya gak istiqamah banyak alasan malasnya :v blom bisa berdamai dengan mood 🙂

  3. Saya termasuk yang kurang disiplin mengatur jadwal kerja sebagai freelancer. Harus belajar banyak ini dari Mbak Indah. Terima kasih atas artikelnya, Mbak. Sangaaaat bermanfaat. 🙂

  4. Salam kenal mba injul, aku mantan jurnalis media lifestyle remaja nih. Karna nikah jd ‘pensiun dini’ tapi tetep pengen nulis dan seriusin blog-ku. Inspiratif deehh mba injul inih isi blog nya

  5. Salam kenal saya ujang, orang semarang, saya dapat alamat web ini dari koran yang saya baca tadi pagi……..mohon bimbingan nya ya buat ngeblog (prihantoroujang.blogspot.com)
    Terima kasih………

  6. aku ni yang lom pernah bikin jadwal blas, sak karepe dewe, pokoknya klo tengah malam jadwalnya Kpop *topianpanci* :v :v

  7. Berhubung jadi anak kantoran aku belajar menerapkan jadwal, Mak. Yah, walau terkadang banyak ketendang sama urusan kantor juga sih. Sekarang sebisa mungkin di kantor fokus pada kerjaan. Paling ngedraft di jam istirahat.

    Kalau untuk update blog dan lain-lain, aku bikin post it planner. Jadi jelas hari ini mau posting apa. Jam nyosmed dan BW belajar ditentukan biar nggak bablas. Walau kadang bablas jugak 😀
    Biasanya aku sampai jam 10 dulu, bobok cantik, lanjut ntar dini hari (kalau kebangun :p). Tapi kadang juga bablas sampai jam 1 atau 2 pagi kalau lagi mendesak.

    Setuju banget kalau di rumah kudu punya tempat kerja yang nyaman. Feelnya akan beda *duile :p

    Yang pasti air putih dan bobok itu wajib. Kalau hari kerja nggak bisa boci, wiken jadi wajib kalau nggak kegeser sama kopdar :)))

  8. Sepertinya enak juga ya mbak kerja jadi freelance nggak usah perlu panas-panasan di luar. Saya rencana bulan depan mau resign

  9. Benar sekali mbak kalau untuk freelancer memang sangat dipengaruhi mood yang stabil dengan begitu jadwal kerja kita akan teratur

  10. saya belum bisa mengatur jam untuk menulis hiks, masih bentrok terus sama pekerjaan di rumah, seminggu kemarin saya coba rutin untuk mengatur waktu eh…minggu berikutnya berantakan karena seterikaan saya menumpuk puk hiksss…..di atas Mba Indah bilang jangan begadang, kalo saya justru waktu yg bisa digunakan unt menulis pas lagi begadang hikss… *maap malah curhat*

  11. sudut kerja punya! tapi ya sering pindah2 juga sih karena bosen 😀 hehehe. saya masih bermasalah dgn pembagian waktu euy. kurang disiplin. sering begadang. distraksinya banyak, saya sukanya baca blog orang. jadi yah… berantakan banget 😀 hehehe

  12. inspiratif, Mbak. Saya mau ngikutin ah caranya. Walau di rumah tetap produktif. Saya sering moody. Ihiks. Terima kasih sharingnya, Mbak 🙂

  13. salam kenal sesama freelance mbak…
    tapi aku masih susah utk ngatur jam kerja..
    krn punya baby dan balita..
    utk balita nya sih ya udah bisa diatur2..
    tapi utk baby nya.. yang masih sesuka hati manja2an..
    jadi yaaa akhirnya begadang jadi pilihan…

    tapi liat sikon juga.. kalo merasa badan udah teriak2, yaa tidur aja.. mau siang malam tidur aja biarpun client udah teriak2 misalnya

  14. ah saya masih berantakan banget jadwal kerjanya, mba Indah. ngaruh sangat ke mood dan sering begadang. aaahhkk bagaimana iniiiih hiks.

  15. Hai, mak.. Ini sangat bermanfaat sekali buat saya jikalau nanti saya memutuskan untuk berhenti kerja dan menjadi full mom and wife di rumah. Kepikiran sih dari sekarang, pingin freelance apa.. Cuma belum ada keberanian aja untuk eksekusinya hehehe *pray me*.

    Dan saya baru tau kalo mak Indah tinggal di Jogja.. Dihapalin dulu ah wajah mak, siapa tau, ga sengaja ketemu di jalan..

    Salam kenal, mak :))

  16. cling cling….pencerahan banget bagi saya,
    secara saya masih ketetran kapan apdet, kapan BW dan bagaimana stay turn dgn off line-nya agar harmonis.

    #ijin nyontek acuan jam kerjanya ya MakPuh. Manytengkiyuuuu

  17. Makasih sharingnya makpuh. Klo aku sih cuma berusaha disiplin bagi waktu antara urus rumah tangga dan ngeblog saja. Klo freelancer seperti makpuh mesti lebih disiplin lagi buat jadwalnya ya mak 😀

  18. Hwaaaa.. kalo aku masih belum nemu formula yang pas Mak.. hiks.. masih coba berbagai cara..
    nah soal sudut kerja itu emang penting banget mak. Seperti layaknya kita kerja kantoran punya meja or space kerja itu perlu banget. Sayangnya aku belum nemuin sudut yg pas buatku. Berantakan banget deh pokoknya jadwalku. Makasi udah share mak. Memotivasi aku buat lebih baik lagi ngatur jadwal 🙂

  19. Tulisannya jadi inspirasi buat aku yang berencana kerja di rumah. Semoga bisa terwujud tahun ini. Doakan saya ya mak….

  20. Tulisannya jadi inspirasi buat aku yang bercita-cita bekerja di rumah. Semoga tahun ini bisa terwujud. Doakan saya ya mak….

  21. Makasih ilmu dan sharingnya, Mak… Tips2 ini sangat bermanfaat untukdipraktekkan. Idealnya begitu ya, punya pojok kerja sendiri, itung ngantor di rumah ^_^

  22. Sepakat mba. Bahwa freelancer itu juga hrs punya jam kerja yang rutin. Ya terserah aja mau jam berapa. Dulu sih sblm ada Narend jam kerjaku sama di rumah, jam 9 sampai jam 5 sore. Diselingi boci, karena penting banget boci buat ngerecharge kerja malem.
    Skrg sejak ada Narend jam kerjaku berubah total 🙂 jadi bentar2 kudu diselingi ngurusin dia. Hampir sama dengan mak Sary 🙂
    Tapi aku selalu percaya, mau apapun profesimu, rutin bangun lagi rejeki selalu datang lebih cepat 🙂

  23. Krn sering dpt klien beda negara dengan beda waktu sampe 12jam lebih jam kerja saya seringkali tengah malam jadinya apalagi kalo dpt klien cerewet dikit2 skype wew jam 9-11 malem kudu ready. Tapi umumnya sih saya kerja itu baik pas ada klien atopun kerjain kerjaan sendiri nyesuain sama anak sekolah. Jam 8-11pg lanjut jam 3-5 ato jam 9 mlm sampe tengah malam lewat.

  24. Iyaa ya mak Injul, kerja freelance itu harus punya disiplin diri dan punya skill self-regulated supaya ga berantakan kerjanya karena terganggu hal2 di luar kerja. Jangan sampai kita diatur mood, tapi kita yg mengendalikan mood yaaa. Kerjaan & deadline menanti tiap saat 🙂

  25. saya freelancer juga mak, tapi masih acak adut jamnya.. hehe. nyesuaian jadwal tidur anak yg masih toddler. saya paling suka kerja sebelum subuh dan pas anak tidur siang, cepet banget kerjanya 🙂

  26. Thanks for sharing Makpuh… Bisa aku contoh dong gaya hidupnya, tertarik jadi freelancer nih. 🙂

    Tapi masih belajar nahan diri buat gak balesin sosmed pas lagi ngedraft. 😀

  27. Saya bukan freelancer mak injul… masuk kerja jam 07.00 kdg lebih pagi lagi… tp tetep harus bisa atur waktu utk ngerjain pekerjaan rumah yg tiada habis…scr gak punya art jd hrs pinter2 juga bagi2 waktunya. Salam kenal dari gresik mak

    1. Salam kenal Mak Reni, terima kasih sudah berkunjung 🙂
      Iya ya, kerjaan kantor dan kerjaan rumah sama beratnya, Insya Allah tetap semangat ya, Mak Reni <3

  28. Penting banget untuk disiplin ya mbak,karena diri sendiri adalah boss sekarang hehehe.
    Yang cukup sulit, harus membagi antara kerjaan rumah dan kerjaan freelance,apalagi kalau gak punya ART. Ada tips mbak?:)

    1. Hehehe, nanti kubikinkan postingan tersendiri ya, Mayya 🙂
      Btw, dirimu dulu dong yang sharing, setelah itu daku ngikut.

  29. Makasih sharingnya, mak InJul..bermanfaat bgt buat saya yg semi freelancer ini..hihi..apaaa coba semi freelancer ya?

    1. Semi freelancer itu adalah. Antara kerja paruh waktu dan masih ngantor 😀

      Terima kasih sudah berkunjung ya, Annisa <3

  30. Kurang lebihnya sama mak InJul. Walau di rumah tapi ritme kerja sama aja. Oh ya tambah satu lagi, kalo saya yang namanya time management jadi penting banget, makanya To Do List jadi krusial.

  31. Hmm tetep ya Mak, freelancer cuma pindah kantor di rumah dan pindah jam kerja di luar kebiasaan, tapi tugas dan kedisiplinan harus sama, bahkan bisa lebih dari yang ngantor. Terima kasih sudah berbagi Mak Injul 🙂

  32. wah enak ya mak kerja di rumah….bisa deket dgn anak2….sy dulu waktu anak bayi sempat kerja di rumah juga..tp sekarang udah kerja kantoran lagi….sukses ya mak

  33. Keren! Suka banget sama pengaturan waktunya. Berarti setiap hari harus ada what to do list, kalo kata temen saya, kalo ga begitu bakal what to do lost, hihihi…

  34. Benar banget, Mbak. Mengatur waktu itu primer banget buat freelancer. saya dulu juga pernah jadi freelancer. Kalau kerja serampangan, hasilnya ga maksimal dan tubuh tak terjaga. Semangat terus, Mbak! 🙂

  35. enak banget nih sepertinya jadi freelancer, mau juga deh mak setelah melihat kegiatan mak ijul yg padat namun tetap santai serta masih bisa tersenyum…

  36. baru tau freelance ada shif2an juga hehehe..tapi plusnya kita bisa ngatur jam kerja sendiri,seru juga ya. aku paling suka kalo bangun pagi langsung mandi,jadi sudah dipastikan badan seger dan ngejalani aktivitasnya lebih enak aja,semangat gitu hehehe.

  37. Tertarik dengan kalimat :”mengatur jam kerja supaya bisa istirahat”.
    Setuju mbak, saya sering mengabaikan istirahat buat diri sendiri, padahal itu penting juga ya buat jaga stamina utk pekerjaan selanjutnya. Dan krn hidup mmg hrs seimbang.
    Berharap bisa dapat rejeki dari menulis spt mak Indah, aamiin.

    1. Aamiin, aamiin 🙂
      Insya Allah rezeki akan selalu ada buat Winny, yang penting semangat terus menulis 🙂

  38. Hampir sama kok mbak. karena aku nyaman kerja malam hari, dan klienku sudah pada sadar kalau orderan vector dia selesianya sore – malam hari (antara jam 5 sore – 12 malam), jadi aku kalau pagi selalu tidur biar fresh malamnya, dan mood terjaga.

    kalau kurang tidur, mood gampang down, sensitif, gak konsen dan banyak mainnya karena gak fokus.

    Trus jangan lupa makan teratur mbak. kalau asyik kerja biasanya lupa makan. Hahaha.

    Kalau kak Juli pasti sedia cemilan kali ya di toples. Kalau aku sedia air putih yg buuuuuanyak. Maklum freelancer kalau gak suka minum, agak agak riskan.

    Ingat dong, mas Udin pemilik javahostindo yg meninggal kena ginjal dulu ituuh.. dia itu jarang minum jarang makan dan kerja hampir 24 jam. Duh..

    Makanya aku di blog aku kasih jam kerja 12 siang – 12. malam. Dan gak janjiin fast response. Soalnya apalah arti klien senang kalau kitanya stress sakit sakitan. Weheheh..

    Sebelum komen ini, kerjaanku pas selesai. Dan blogwalking memang pilihan tepat untuk refreshing sejenak dari kerjaan “megang mouse meluluku” ini, soalnya temenku ada yg kebablasan megang mouse sampe harus operasi karena ada ototnya yg kejepit..

    1. Beneeeeer, aku juga menjadikan blogwalking sebagai salah satu refreshing, apalagi kalau mampir di blogmu, bisa bikin ngakak ngikik ngukuk 😀

    2. baru tau nih efek pegang mouse kelamaan… soalnya ini pergelangan kananku rasanya nyeri melulu klo pas napak di mouse pad.
      Aku termasuk yg enggak tertib jadwal nih Makpuh, kebanyakan nyosmed hihiiiii…

  39. Karena pagi sampe tengah hari ngajar, biar gak ada kegiatan yg terlewatkan saya sering buat list kegiatan apa saja yang akan saya lakukan pas bangun tidur mak. Walaupun kadang ada yang terlewat, tapi lumayan teratur dan jelas mau ngapain.

    1. Ah ya, benar. Saya juga selalu to do list hari ini, malah sebulan sudah direncanain mau ngapain, karena harus laporan buat kerja juga 🙂

  40. waaahh seneng bisa intip rutinitas mak injul di sini.. kl saya maish berkutat dengan mood dan inspirasi mengisi blog dan BW nih mak.. tapi walau begitu, sudah bikin jadwal setiap hari apa posting dan kapan jalan-jalan virtual.. benerr banget kl bangun sesudah tidur dulu di malam hari, rangkaian ide sepertinya encerrr banget.. mkaasih sharingnya ^_^

  41. Keren postingannya mbak.
    Freelancer pun nggak boleh disepelekan. Sama kayak profesi penulis yg kadang sampai nyewa ruko untuk fokus.

  42. Menurut kenalan yg seorang freelancer juga, ada kalanya perlu keluar rumah beberapa saat supaya bisa konsentrasi sama kerjaan, Sekarang udah ada beberapa co-working space yang lumayan bisa dimanfaatkan untuk para freelancer punya kantor ya Mak.

  43. Menurut kenalan yg juga freelancer, ada kalanya harus keluar rumah dulu beberapa saat untuk betul2 bisa konsentrasi sama kerjaan.Sekarang udah ada beberapa co-working space yang lumayan bisa dimanfaatkan para freelancer sebagai kantor diluar rumah ya Mak.

  44. Setuju banget Mak Injul, walau saya pekerjaan kantoran dan seringnya juga jadi freelancer, mood itu hal pertama yang harus disetel dan dipaksakan. Dan mengatur jadwal adalah cara efektif agar mood tetap bagus 🙂

  45. Aku yang paling susah ngatur mood itu, Mbak. Tapi aku punya target juga. Misalnya seminggu kudu selesai satu artikel. Alhamdulillah sejauh ini bisa konsisten.

    1. Hehehe, tiap orang memang lain, mbak Ira. Yang penting konsisten seperti yang dilakukan Mbak Ira 🙂

      Terima kasih sudah berkunjung, mbak 🙂

  46. Sama, Mbak. Aku ngerasain banget. Kalau gak pake jadwal, malah berantakan semua, gak ada yg beres. Kalau aku, jadwalnya pendek2, biasanya 2 jam kerja, 1 jam istirahat karena masih harus ngurusi Maira. Aku juga biasanya bikin list apa yang mau dikerjakan untuk besok, sebelum tidur/selesai jam kerja. Jadi lebih tertib juga targetnya.

    Dan satu lagi, boci itu penting bingiiiit :)))

    1. hahaha, benar Sary, boci tuh surga banget. Apalagi aku yang ada kerja sampai malam.
      Tapi biar boci, tetap jam 10 kuusahakan tidur, kecuali tidur cepat bangun malam 🙂

Leave a comment

Your email address will not be published.