Hanya di Jakarta

by Mar 5, 2008Curhat11 comments

Setelah 6 tahun merasakan kenikmatan bekerja di salah lokasi Segitiga Emas (Wisma Indosemen, Jl. Jenderal Sudirman), akhirnya gw harus balik kandang ke lokasi yang sebenarnya dimana kantor gw berada, di Jalan Daan Mogot.

Kembali ke Daan Mogot, berarti gw harus berangkat dan pulang kerja sendirian dengan menggunakan angkutan umum (edan kalau gw minta dijemput dari Kuningan — lokasi kantor Mas Iwan — ke Daan Mogot, yang terkenal macetnya). Berangkat pun harus lebih pagi, karena absen pakai cap jempol, ngak pakai cara titip-titipan.

Selama tiga hari di Daan Mogot, gw melakukan profesi yang sudah lama gw tinggalkan. Misalnya nih, gw kembali melakukan pekerjaan sebagai pengejar angkot, komuter, tukang sumpah serapah karena angkot yang lama datang, pengantri yang tak tahu diri (udah tau antri masih mendesak-desak orang yang didepannya, karena didesak dari belakang), dan juga tukang tidur (apalagi kalau ada ibu-ibu yang naik ke bus, pura-pura tidur deh, supaya kursinya ngak diberi).

Yah begitulah, semua kelakuan minim gw itu merupakan adaptasi dari tingkah polah yang akan kita dapati sehari-hari dan ini (mengutip salah satu jargon di Nuansa Pagi RCTI) hanya ada di Indonesia eh salah di Jakarta.

Yup, Hanya ada di Jakarta ! Gw merasakan bagaimana lamanya menanti bus Transjakarta dari Kalideres yang akan ke Pulogadung. Ditunggu-tunggu selama 1,5 jam, yang ada selalu Tije ke Harmoni. Karena gw masih sayang anak gw, yang udah kelamaan nungguin gw pulang, akhirnya nyaris pukul 7 gw pun naik Tije yang kearah Harmoni.

Begitu sampai di Harmoni, ala makjan…antrian yang ke Pulogadung panjang sepanjang panjangnya. Butuh waktu 35 menit, untuk akhirnya gw bisa naik Tije kearah Pulogadung. Nah selama ngantri itu, saat antrian didepan masuk ke bus, gw didesak kedepan supaya maju padahal didepan aja ngantrinya masih panjang.

Udah didesak-desak begitu, eh masih ada yang mencoba-coba nyelonong dan orang yang ngak terima diserobot marah-marah. Belum lagi ada yang coba-coba melakukan pelecehan. Ih amit-amit banget deh !

Urusan antri mengantri ternyata tak hanya terjadi di jam pulang kantor, tapi juga berangkat kantor. Kembali lagi antri di Terminal Pulogadung, cuma ngak terlalu riweh karena bus Tije terbagi dua antara Harmoni dan Kalideres langsung. Tapi…..tetep aja untuk urusan antri, orang-orang masih perlu berdesak-desakan padahal sudah ada petugas yang mengaturnya. Hanya di Jakarta !!!

<a href="https://indahjulianti.com/author/indahjuli/" target="_self">Indah Julianti Sibarani</a>

Indah Julianti Sibarani

Fulltime mom Penulis Cerita Bacaan Anak Blogger Co Founder Kumpulan Emak Blogger (KEB)

YOU MAY ALSO LIKE

Todo Sobre Mi Madre

"Peluk Mama, nak, peluk. Mama kedinginan." "Jangan menangis, Mama nggak suka lihat orang menangis!" ------ Ma, apa kabarmu sekarang? Sudahkah bertemu dengan Bapak di sana? Mama pasti senang sekarang bisa kembali bersatu dengan Bapak. Ma, rindukah kau kepada kami,...

read more

11 Comments

  1. linda

    mbak, blog barunya kok dianggurin 😉

    Reply
  2. elkaes

    wah mbak… emang gitu deh ma jakarta tapi itu bikin aku kangen lo mbak walo cuma sempat mendiaminya selama 9 tahun. Pa lagi walo teratur transpot disini lebih susah 30 menit sekali ga ada tukang ojek pula hahaha…

    Reply
  3. dahlia

    untung…anak pabrik jadi ga mikir kendaraan mau pp kerja, kan ada jemputan dari pabrik hehehe

    Reply
  4. Um Ibrahim

    Yah sekejam-kenjamnya ibu tiri masih lebih kejam Ibu kota…he..he…jargon yang jadul;) tapi bener kan? macet dan polusi itu yang bikin gw kabur dari Jakarta, towur dijalan bow… memang hanya dijakarta… New york, Tokyo, Delhi, atawa metropol manapun gak ada yg semacet jakarta 🙁

    Btw: biografinya ampir sama ama gw, lahir dimedan, setaun pindah ke Jakarta, cuma bedanya aku jadi anak selatan 🙂

    Reply
  5. Yaya

    Ngantri itu seperti melatih kesabaran, bener gak mbaak? hehe, brarti orang Indonesia kurang sabar yaa 😀

    Psst ada PR lhoo di http://yayachantique.blogspot.com/

    Reply
  6. cK

    waaah…saya senasib sama fitra idris. saya nungguin taxi sampai 1 jam, ga ada taxi yang kosong. udah ujan, becek, adanya cuma ojek. akhirnya saya naik ojek deh…

    duh..cari kendaraan umum di jakarta susahnya minta ampuuunn… >.<

    Reply
  7. Ragil

    Gw nyaris kena copet di tije. Tukang copet di tije pun dandan rapi macam orang kantoran. Ternyata tije cuma beda di tarif dan dandanan tukang copetnya hehehe.

    Reply
  8. Fitra Idris

    Nah nah nah, sama nih komplain dengan gw…..transportasi di JKT itu memang ga ada pilihan…..taxi adalah kendaraan umum yang dianggap paling nyaman dan mahal pun ga segampang itu nyetopnya…kemaren pas ujan telunjuk gw mendadak ga sesakti biasanya yang kalo nyetop apa aja bisa berenti…..nungguin taxi sampe 1 jam…putus sudah harapan….untunglah ada satria penyelamat….si Abang Ojeg…..cuma ya ujan2an deh…..yah mau gimana lagi…..pilihan yang ada itu…..tapi gw tetep cinta kok sama Jakarta…..karena di LN ga ada Ojeg sih!

    Reply
  9. Zee

    (apalagi kalau ada ibu-ibu yang naik ke bus, pura-pura tidur deh, supaya kursinya ngak diberi). <— ahahahaha…. kejam kali ah. cemana klo yg naek ibu hamil…? :p~

    Reply
  10. merahitam

    Saya boleh dibilang beruntung atau nggak ya? Hampir 4 tahun terakhir, pekerjaan bisa dilakukan dari rumah, jadi nggak perlu ngejar-ngejar angkot atau antri di halte busway. Tapi betenya jadi nggak bisa lihat mana-mana.

    Reply
  11. Mas Tom

    Mbak Injul, jangankan di Jakarta, situasi disini kondisinya sama aja. Orang sini kalo mau naik angkutan umum (nggak LRT, MRT, atau bis) juga susah tertib, udah ada antrian didepannya tapi masih main serobot seenak udelnya aja.

    Tapi dibalik itu semua, ada untungnya juga saya punya badan tipis, karena disini saya bisa menyelinap diantara desakan orang-orang dengan mudah 😛

    Reply

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Subscribe to Blog via Email

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Arsip

Categories