SPMB vs UMPTN

by Mar 13, 2008Inspirasi22 comments

Masalah pendidikan di Indonesia, kayaknya ngak habis-habisnya yah. Kalau ngak masalah kurikulum yang selalu berubah-ubah, masalah gaji guru terutama guru honorer, sekolah rusak/roboh, dan yang paling ngebetein masalah ujian masuk perguruan tinggi.

Seperti yang lagi dipolemik-in sekarang, adalah Sistem Penerimaan Mahasiswa Baru (SPMB) vs Ujian Masuk Perguruan Tinggi Negeri (UMPTN). Seperti yang diberitakan disini : dengan alasan dana tidak transparan, 41 perguruan tinggi negeri (diantaranya IPB, Universitas Airlangga, Universitas Negeri Yogyakarta, Universitas Diponegoro, Semarang, Institut Teknologi Surabaya dan Universitas Negeri Surabaya), menolak mengikuti SPBM dan akan melakukan penerimaan mahasiswa baru secara mandiri.

Kalau udah gini siapa yang dirugiin ? Yang jelas para siswa kelas 3 SMU, terutama yang punya dana terbatas untuk masuk ke perguruan tinggi swasta. Siswa-siswa itu pasti bingung dengan adanya dua sistem itu. Apalagi jika ada pembatasan, siswa yang ikut SPMB ngak boleh ikut UMPTN dan sebaliknya πŸ™

Jadi inget waktu jaman gw sekolah, angkatan diatas gw ngerasain yang namanya IPA – IPS, nah pas jaman gw masuk SMU berubah tuh menjadi A1, A2, A3 dan A4 (bahasa) dengan ujian masuk perguruan tinggi lewat jalur UMPTN dan PMDK.

Entah kenapa berubah lagi tuh (ganti menteri pendidikan, ganti model — kurikulum), jadi IPA – IPS. Malah sekarang nih gw merasa tambah parah, karena ada embel-embel segala pada sekolah misalnya nih : Sekolah Unggulan, Sekolah Percontohan, Sekolah Rintisan Unggulan, Sekolah Unggulan berbasis internasional, dengan metode pengajaran bahasa pengantarnya bahasa Inggris bukan bahasa Indonesia dan siswanya belajar pakai laptop (ini nyata, ada dideket rumah gw, SMP Negeri 5 Bekasi, yang katanya sekolah unggulan dengan akreditasi A Nasional). Biayanya ? jangan ditany, yang gw tau anak tetangga gw masuk dengan biaya Rp 5 juta dan uang sekolah Rp 250 ribu per bula (eh di Jakarta lebih mahal lagi, SMUN 8 itu malah Rp 14 juta).

Gw jadi berpikir, ntar jaman anak gw SMU, modelnya seperti apa yah dan berapa besar biaya yang harus gw keluarin. Tapi untungnya (he…he..masih ada untung), gw dan Mas Iwan udah planning, untuk SMU dan Perguruan Tinggi, anak-anak bakal sekolah di Yogyakarta, setidaknya biayanya masih lebih irit dibanding Jakarta (jangan diukur dengan sekolah Budi Mulia punya Pak Amien Rais yah…he…he…)

pic diambil dari sini

<a href="https://indahjulianti.com/author/indahjuli/" target="_self">Indah Julianti Sibarani</a>

Indah Julianti Sibarani

Fulltime mom Penulis Cerita Bacaan Anak Blogger Co Founder Kumpulan Emak Blogger (KEB)

YOU MAY ALSO LIKE

22 Comments

  1. indy

    entagg mw gmn pndidikan di indonesia nnii.
    rued .
    tpi..
    sama ajah gitu2 ajah ..
    mentok2 urusan duit..
    kaya yg udah kaya raya ajah org2 indonesia ini semuanya mau djadiin mahal,
    pendidikan pula sLh 1nya..

    ruwedh gaq lw…

    Reply
  2. Luthfi

    Sistem di kita masih suka gonta-ganti ya. Coba kita ingat lagi ttg kurikulum kita. Sampai ada perumpamaan, “ganti menteri ganti kurikulum”. Sebaiknya org2 di bagian pendidikan punya masterplan yg jelas dan terencana. Biar semuanya jadi serba teratur gitu. Ini bukan masalah budaya kok tapi soal kemauan.

    Reply
  3. DYah

    Indah,
    Baca posting mu ini aku makin pusing ttg sistem pendidikan dan mutu nya di tanah air. Kok jadi mahalan biaya sekolah di tanah air daripada di sini? Yaaa…kecuali untuk universitasnya. Itupun untuk fakultas ttentu spt medicine dan engineering misalnya. Wadaw…kalo mudik nanti, mesti itung2 dulu ya…buat biaya sekolah anak!

    Reply
  4. parvian

    Kalo menurut saya yang diuntungkan ya mahasiswa… πŸ™‚ kita bisa ikutan tuh proyek gede… πŸ™‚ spp di ITS juga mahal sekarang… apalagi ITS udah jadi BLU (Badan Layanan Umum)… setuju ma upikipu, lama2 mahasiswa berubah menjadi mahalsiswa… πŸ™‚

    Reply
  5. upikipu

    biaya PG 350ribu?? itu per bulan?? apalagi yang kuliah?? wuihh,, mahal banget. tapi masih lebih murah SPP kuliahku kok. Hehehe… berarti tahun ini bukan mahasiswa lagi dong namanya, tapi ganti MAHALSISWA πŸ˜‰

    Reply
  6. Effendi

    Well… Jika benar SPMB nanti ditiadakan, yang terkena dampak paling besar adalah mereka2 yang tinggal di daerah, apalagi di daerahnya nggak ada PTN yang bisa dibilang cukup berkualitas. 😐

    Reply
  7. dini

    sama mbak
    aku juga kepikiran mo nyekolahin anak2 ke kampung
    mesantren gitu loh…. hehehe

    Reply
  8. Diah (Istrinya Aldo)

    Hmmm … Maka dari itu Bu, suamiku, bersikukuh nggak mau nyekolahin anak-anak kita. Kata dia siy, sistem pendidikan Indonesia masih kacou banget. Yaa … smoga aja pas anak-anak kita nanti masuk sekolah, sistem pendidikannya udah bagus, jauh lebih bagus dari sekarang. Who knows kan ? Siiip !!!

    Reply
  9. purmana

    Ya mau gimana lagi juga…

    Kalau mau mendapatkan kualitas ya harus berani membayar, itulah konsekuensi yang harus tapi sulit diterima oleh banyak orang Indonesia yang telah lama dirundung masalah ekonomi.

    @ Zee

    Semua itu tergantung kondisi loh, tak baik terlalu idealis dengan pendidikan macam itu… Siapa tahu dengan menyekolahkan anak anda ke PTN bagus malah akan memperbaiki kehidupan keluarga, ketimbang menyuruhnya kerja tanpa skill yang cukup.

    —-> betul banget

    Reply
  10. Hedwigβ„’

    Waktu SMA, SPP cuman 2000 sebulan .. itu aja telat bayar karena dipake buat main billyard. Sekarang PG aja sudah 350.000 sebulan.

    —-> benul, sekolah sekarang mahal banget. Apalagi ntar kuliah yah.

    Reply
  11. fisha17

    yap.. bener tuh kata zee. Kalo bisa mulai Playgroup biasakan dapet beasiswa. :mrgreen:

    Indahjuli —> hahhh, emang ada di Playgroup :mrgreen:

    Reply
  12. Zulmasri

    Ah dunia pendidikan Indonesia… Kalau bisa dibuat proyek, sdh pasti akan diproyekkan. Terus terang, gerah melihatnya, tapi apa daya…

    Ok, salam kenal

    indahjuli —-> salam kenal juga Pak, nanti saya sering mampir ke blognya yah πŸ™‚

    Reply
  13. ocha

    Hikks, jadi membayangkan juga besok2 anak ku kalo mau kuliah pasti biayanya udah lebih gila dari sekarang. Kalo keluarga sayah sih cenderung untuk milih jalur PBUD (dulu saya) ato PBS (Istilah barunya) yang untungnya adek saya juga dapat. Namun itulah sama aja biayanya tetep mahal. Ortu sih tetep pengen anaknya masuk Negri semua, biar biayanya mahal. Mungkin kita mampu tapi masih banyak anak2 lain yang tdk mampu. Oh Indonesia ku… miris sangat

    indahjuli —-> yup, miris. apalagi sekarang semua serba mahal.

    Reply
  14. Cabe Rawit

    Kok malah tambah salah urus ya pendidikan di kita? πŸ˜₯
    Bukannya direvitalisasi, malah seperti “disengaja” biar jadi barang langka dan mahal.. Lalu di mana semangat UU SISDIKNAS yang kemaren diluncurkan itu?? 😯

    indahjuli —-> semangat UU SISDIKNAS, lagi lari-lari, makanya makin ancur πŸ™

    Reply
  15. annots

    mau sekolah aja kok dipersulit, indonesia indonesia kasihan ki hajar dewantoro kalo sampe dengar kabar ini. lhoh?

    indahjuli —-> dari dulu ki hajar udah nangis πŸ™‚

    Reply
  16. phuongnana

    vThis post is very hoting, and this blog is high ranked in
    the top blogs report . You can
    earn some money with a good blog like this.

    Reply
  17. evan

    Mbak koq akyu gk bisa komen siiiy? dr dulu pen komen tp gk bisa muluw.. =(

    indahjuli —-> iya nih aku juga ngak tau kenapa, masuk ke spam terus πŸ™

    Reply
  18. Zee

    Anak gw tar klo mo sekolah di ptn hrs cari beasiswa sendiri. Kagak boleh dimanja2in.
    Klo otaknya ga sanggup, suruh kerja aja dia. Tp jgn sampe otaknya ga sangguplah, jd dr jaman sekolah lanjutan musti bener2… πŸ˜€

    indahjuli —-> suami gw juga berpikiran seperti itu πŸ˜€

    Reply
  19. evi

    kalo begini kasian anak yang pintar tapi orang tuanya tak berpunya.

    kadang mikir…berapa ya biaya andai nasywa kuliah nanti secara sekarang baru 2 tahun.

    bener Mba, enak sekolah di kampung toh masih banyak sekolah yg bagus dengan biaya yg terjangkau.
    aku setuju tuh…. πŸ˜€

    indahjuli —> apalagi kalau sekolahnya di Yogya yah πŸ™‚

    Reply
  20. mikow

    Indonesia ya gitu… mau sekolah ibarat bikin usaha, modal otak encer doang nggak cukup. Harus punya modal duit.

    indahjuli —-> setuju…tos dulu ah πŸ™‚

    Reply
  21. Fitra

    Mengerikan memang kalo bicara masalah pendidikan negeri ini….jaman dulu palingg engga masih ada pilihan buat gw….bokap mengultimatum kalo mau kuliah harus negeri….jadi berusahalah sekuat tenaga buat dapetin negeri, balajar tunggang langgang….lah kalo sekarang PTN itu pada mau bikin jalur penerimaan mandiri….masih adakah pilihan buat mereka-mereka yang ekonominya kaya bokap gw? aaaaddddaaaaaaaaa siiiihhh….ikut indonesian idol aja, mamamia, KDI, dll…..ngetop kaya raya trus kuliah…iya kalo masih kepengen kuliah lagi…..hahahaah *ketawa miriss*

    indahjuli —-> waks, alternatif yang bagus πŸ˜€

    Reply
  22. yossy

    Keknya Domino Effect itu untuk melihat sejauh mana rentetan domino itu terpasang..mungkin bisa balik ke kita juga gitu…Intinya sih, kalo nurut aku lho!…Supaya blogger bergairah postingnya…Dg segala award/tag/pr gitu.

    Indah, kalo SMP negeri bukannya ada dana BOS/BOP, jd tdk dipungut uang pangkal n SPP

    Trus, kalo anak2 skul di Yogya, Indah dan suami juga boyongan donk, coba keep in touch sm Bundazka, sapa tau ntar masuk Budi Mulya bisa dapet diskon..Hehehe

    indahjuli —-> dapat diskon ? boleh juga tuh πŸ˜€

    Reply

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Subscribe to Blog via Email

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Arsip

Categories