Mencuci, Kenangan yang Tak Terlupa

 

Dulu, sewaktu masih ABG, belum menikah dan tinggal bersama orangtua, Mama almarhumah selalu menekankan kepada tiga anak perempuannya untuk bisa melakukan segala pekerjaan rumahtangga. Kata Mama, anak perempuan itu harus bisa ngurus rumah seperti memasak, membersihkan rumah atau mencuci pakaian, kalau enggak nanti nggak disayang suami dan mertua. Halah…

Seperti biasa, namanya anak apalagi masa remaja yang penuh gejolak (hehehe), apa yang dikasih tau Mama, masuk kuping kanan keluar kuping kiri. Walau apa yang disuruh Mama tetap dikerjakan sih, lebih karena takut dimarahi dan dihukum saja.

Dan, ketimbang membersihkan rumah dan memasak, saya memilih pekerjaan yang menurut saya paling gampang dan cepat beres: mencuci pakaian. Benar kan, mencuci itu pekerjaan sekali beres, enggak perlu diulang sore harinya seperti membersihkan rumah, atau memasak lagi kalau makanan sudah habis sementara perut masih keroncongan.

Bagaimana menyetrika pakaiannya? Itu urusan masing-masing yang punya baju 🙂 Kalau mau pakai tinggal setrika.

Benaran lho, saya tuh paling senang mencuci baju. Sampai sekarang nih, sudah berumahtangga, misalnya si bude pulang kampung, saya lebih memilih mencuci pakaian ketimbang memasak 🙂

kenapa buat saya, memasak itu butuh waktu yang lama, energi yang besar, dan tentu saja keahlian mencicipi rasa. Dan itu tidak cocok buat saya, karena dalam rumus makanan saya, hanya ada dua rasa: enak dan enak banget! That’s it!

Untuk urusan mencuci jaman sekarang ini, lebih gampang, simpel dan tidak butuh waktu lama. Ada yang namanya mesin cuci bertenaga listrik, yang akan membantu kita membereskan berember-ember pakaian. Nggak perlu ngeluarin tenaga sampai keringat bercucuran seember penuh. Memang tetap perlu dikucek apalagi kalau ada noda yang membandel terutama di pakaian anak-anak, yang suka bermain berani kotor.

Nah sekarang ini, masalah noda membandel, buat emak-emak seperti saya sudah pastilah tahu ada yang namanya deterjen cair untuk mengatasi masalah noda membandel. Dan, seperti halnya untuk sikat gigi, air mineral, di keluarga kami, mulai dari jaman saya gadis tinggal, untuk urusan cuci mencuci pakaian serahkan pada satu nama produk, yaitu Rinso, deterjen cair konsentrat.

foto by Samsung Note2

 

Sahabat Blogger pasti tahu kan Rinso? Dari dulu hingga sekarang, Rinso memang dikenal sebagai produk deterjen, pengganti sabun cuci. Dan sebagai seorang blogger, saya merasa beruntung mendapat kesempatan untuk mencoba varian baru dari Rinso, yaitu Rinso Matic Liquid (untuk mesin cuci).

Matic Liquid ini memang belum ada di pasaran terdiri dari Rinso Matic Top Load dan Rinso Matic Front Load, dan saya mencoba Rinso Matic mesin cuci bukaan atas (top load), sesuai dengan mesin cuci di rumah: mesin cuci bukaan atas dua tabung.

Kebetulan waktu menerima produk ini, pas bude pulang kampung karena Lebaran. Jadi, saya sendiri yang mencoba benarkah Rinso Matic ini 3X lebih efektif menghilangkan noda, sesuai dengan taglinenya?

Noda memang seakan menempel pada baju anak-anak terutama seusia anak bungsu saya, Tiominar yang 5 tahun. Nyaris setiap bermain, baju Tio penuh dengan noda. Kalau enggak karena terjatuh sewaktu naik sepeda. Ya noda kotoran karena bermain masak-masakan dengan temannya, noda crayon saat menggambar, atau noda akibat makanan seperti es krim dan getah.

Pakaian seragam Kayla pun nggak lepas dari noda. Biasanya sih noda membandelnya di pergelangan tangan dan kerah baju seragam. Kalau di bagian kerah sih, nggak heran kalau kotor. Ini di pergelangan tangan pun ikut kotor, bahkan lebih kotor dari kerah. Anak perempuan kok jorok, sering saya ngomel seperti itu saat mau mencuci baju seragam Kayla.

 

Awalnya saya suka membersihkan noda di seragam Kayla dengan menggunakan sabun. Belum hilang nodanya? Kucek lagi berkali-kali sampai bersih. Capek dan tangan panas pastinya.

Untuk menghilangkan noda membandel, sesuai saran, cukup saya oleskan Rinso Matic Deterjen Cair pada noda, gosok sebentar, lalu masukkan ke mesin cuci. Hasilnya? Alhamdulillah, kotoran yang menempel di kerah dan pergelangan tangan baju seragam Kayla, hilang dan bersih dari noda. Ngak perlu waktu lama dan tangan sampai panas.

Untuk Rinso cair ini, kalau untuk ukuran keluarga kami yang mencuci tidak terlalu banyak semisal 2 pasang baju seragam, 1 pasang pakaian seragam kantor, 5 pasang baju sehari-hari, cukup menggunakan 1 tutup botol untuk takaran cairan. Kalau pakaiannya lebih banyak dan lebih kotor, tambahkan saja sesuai dengan keinginan kita.

Buat yang suka busa banyak, yang merasa nggak sah mencuci kalau busanya nggak ada, Rinso cair konsentrat ini berbusa banyak, afdol deh buat emak-emak. Dan pastinya juga, membuat pakaian wangi dan segar, enggak perlu pakai pewangi lagi sih.

Buat saya, Rinso Matic mesin cuci bukaan atas ini menolong menyelesaikan pekerjaan rumahtangga dengan cepat. Sambil menunggu mesin cuci menggiling pakaian, kita bisa mengerjakan pekerjaan lainnya. Misalnya membersihkan rumah atau memasak yang gampang-gampang 🙂

Sahabat Blogger ini mencoba juga produk baru ini? Sabar ya, mudah-mudahan pemilik brand segera merilisnya di toko-toko, supermarket atau warung terdekat.

By Indah Julianti Sibarani

Fulltime mom Penulis Cerita Bacaan Anak Blogger Co Founder Kumpulan Emak Blogger (KEB)

42 comments

  1. Hihihi paling enak memang nyuci kalau udah ada mesin cuci, Mbak.
    Dulu jaman kami belum punya mesin cuci, saya malah paling malas nyuci.
    Habis saya nguceknya lama, bisa kram gara-gara duduk kelamaan. :))

    1. Hahaha, benar banget Susanti Dewi, makanan hanya ada 2 rasa, enak dan enak banget.
      Mencuci juga begitu, Rinso pilihan 🙂

  2. Ngakak baca komen Mak Haya dan Cumi Lebay 😀

    Rinso emang kagak ada matinyeeee….Ini GA bukan sih mak?

    1. Bukan GA, Nurul Rahmawati, tapi review produk 🙂
      Btw, biarkan saja Haya dan Cumi memang suka begitu 😀

  3. kayaknya sejak kecil deterjen itu emang identik dengan rinso, jd meski merknya beda ada beberapa yg nyebut “sabun cuci” dengan “rinso” hehe

    1. Nah, setuju banget sama pendapatmu, April.
      Merek yang ada sejak kita masih kecil sampai udah punya keluarga begini 🙂

  4. kirimin ke sini maak..jadi inget SB :)..tapi bener, si rinso cair memang manteeep…wanginya enyaaaak 🙂

  5. Aku lbh suka cuci piring mbak injul hihihi

    Btw aku jg pk rinso dirumah.. Kdg2 pk yg cair kdg2 pk yg bubuk 🙂

  6. Wah…makin banyak cara saja yang memudahkan agar baju kita lebih bersih ya. Mak..Aku juga cuci baju sendiri mak, gak pake laundry, tapi sampe skrg masih pake tangan sih, krn blm ada mesin cuci, hahaha maklum anak kos,, gak mungkin dong ibu kos nyediain mesin cuci. hihihih..#eh curcol…

    1. Hahahaha, nasib anak kost ya.
      Walau pakai tangan, kalau pakai Rinso nggak bikin capek kok, nggak perlu dikucek lama.
      Selamat mencuci 🙂

  7. Samaan Mak, aq juga paling suka nyuci baju diantara pekerjaan rumah tangga lain
    Bisa nih besok nyoba pake Rinso Matic

  8. Kegiatan di rumah yang paling nggak tak sukai adalah cuci piring, nyetrika dan cuci baju.
    Berarti emang pekerjaan rumah ntu cocok buat cewek ya budhe??? 😀

    BTW, rinso cair emang oke.
    Buat mbersiin noda membandel yang sangat bandel, tinggal crut pas nodanya, kucek mpe ilang.
    Kalau beruntung, noda membandel bakalan ilang 😀

    1. Ya nggak juga, cowok juga banyak yang bisa mencuci pakaian.
      Dirimu pasti dicuciin ibu ya, Por 😀

  9. belum pernah pake rinso matic,tapi nggak nolak kalo dilempar kesini satu rinsonya mak xixixi….q pake rinso cair,dioles aja didiemin,luntur juga kotoran,lumayan nggak ngucek lama gitu hehe

    1. Rinso matic ini nggak beda jauh sih dengan Rinso cair, lebih dikhususkan untuk mesin cuci saja 🙂
      Insya Allah nanti saya kirim ke Siak, kalau ada lagi ya 🙂

  10. Kak .. Aku mau nyuci masa lalu biar cepet move on. Pake rinso juga bisa kan .?? Haha
    Eh di rumah, dari zaman kecil ampe sebangkotan ini selalu pake rinso 😉

    1. Cumiiiiiiii *tujes-tujes*
      Sama, aku juga dari jaman kecil sampai kece badai seperti sekarang, nggak lepas dari Rinso :p

Leave a comment

Your email address will not be published.