Love Hate Kurikulum 2013 di Sekolah

by Dec 3, 2018Parenting12 comments

Sampai tahun 2017 awal, saya adalah ibu yang sangat sangat santai dalam urusan sekolah anak-anak, terutama gaya belajar Taruli, Kayla, dan Tiominar di rumah. Saya jarang terlibat dalam aktivitas di sekolah anak-anak, kecuali mengambil raport, pertemuan orangtua dan sekolah (wali kelas dan guru). Bahkan berinteraksi dengan orangtua murid saja saya jarang. Itu dulu. Semua berubah ketika kurikulum 2013 mulai mendera dan si bungsu Tiominar banyak mengikuti aktivitas di sekolahnya.

Bagi saya, kurikulum 2013 ini bikin sakit kepala. Nggak hanya saya ternyata, tapi juga ibu-ibu yang lain dan sekolah pun jadi sasaran tembak para orangtua buat menyalahkan kebijakan pendidikan ini.

Baca ini dulu ya: Anak Bukan Kertas Kosong

 

Kurikulum 2013

Mengapa Kurikulum Sekolah Suka Berubah?

Hari ini, Senin, 3 Desember 2018, hari kelima Kayla dan Tiominar mengikuti ujian Penilaian Akhir Semester (PAS). Anak-anak sudah nggak sabar saja untuk menyelesaikan ujiannya. Bukan karena setelah ujian terima raport terus libur sekolah. Tapi karena sulitnya ujian PAS kali ini, berbeda dengan ujian-ujian sekolah sebelum diberlakukannya kurikulum 2013.

Nggak hanya soal ujiannya, mata pelajaran berdasarkan kurikulum 2013 ini berbeda muatannya dengan pelajaran-pelajaran yang saya ketahui pada saat Taruli (si sulung) sekolah. Jauh banget bedanya dibanding pelajaran dahulu. Kurikulum 2013 itu berbeda tiap jenjang pendidikannya. Tidak seperti anak SMP dan SMA, kurikulum 2013, paling terasa berbeda untuk anak SD.

Mata pelajarannya tetap sama sih. Seperti Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris, Matematika, IPA, IPS, PPKN dan lain sebagainya. Tapi, pelajaran itu disatukan dalam mata pelajaran Tema (yang terdiri dari Tema 1, 2, 3, 4 dan 5). Di Tema itu ada muatan pelajaran Bahasa Indonesia, Matematika, IPA, IPS, dan Bahasa Inggris.

Ini contoh soal ujian PAS Tiominar, kelas 4 SD Moesa Yogyakarta:

 

 

Itu soal pilihan ganda. Bagaimana dengan soal esai yang harus dijawab panjang?

Yang jelas menurut Lusi Tris dalam obrolan kami (Saya dan juga Carra) tentang kurikulum 2013 ini, anaknya Icha yang kelas XII (3 SMU), geleng-geleng kepala lihat soal ujian anak SD zaman sekarang. “Anak SD disuruh analisa dulu, baru bisa jawab soal ujian,” kata Lusi saat saya menyodori pertanyaan ulangan untuk pembekalan PAS di sekolah Tio.

Ini contoh soal ulangan pembekalan matematika Tio yang kelas 4 SD:

Siti berkunjung ke perpustakaan setiap 3 hari sekali. Dewi berkunjung ke perpustakaan setiap 5 hari sekali. Mereka terakhir kali berkunjung ke perpustakaan secara bersama-sama tanggal 12 September 2018. Pada tanggal berapa mereka akan berkunjung ke perpustakaan bersama-sama lagi?

Jadi ya, udah nggak zaman lagi tuh, anak SD ulangan matematika, 44 x 4 = …. atau 125 : 3 = … atau 10 pangkat 5 – 15 + 27 x 2 = …

Dan udah nggak zaman juga hapal perkalian dan pembagian, karena anak kelas SD, sudah harus belajar pecahan, Aproksimasi (panjang, berat, dll), Bangun Datar, Statistika, Pengukuran Sudut, Notasi dan Simbol. Keren kan?!

Kurikulum ini berlaku nggak hanya untuk sekolah dasar lho, tetapi juga Madrasah Ibtidaiyah. Oh ya, untuk sekolah formal sih. Nggak tahu juga untuk sekolah alam atau sekolah lainnya. Tapi, setahu daku sekolah inklusi seperti SD Tumbuh juga menerapkan sebagian kurikulum 2013 ini. Karena untuk mengikuti proses ujian nasional nantinya kalau mau tamat SD. Dan, selama masih ada ujian nasional sebagai penanda kelulusan, mau nggak mau sekolah formal harus mengikuti kurikulum 2013.

Dan naasnya, kurikulum 2013 ini berapa kali berubah, beberapa kali revisi, sehingga sempat membuat bingung sekolah dan para orangtua. Di sekolah Tio, entah sudah berapa kali, pertemuan antara sekolah dan orangtua dilakukan untuk membahas kurikulum 2013 ini. Ini juga yang membuat saya, terpaksa harus terlibat dalam pelajaran-pelajaran yang Tio terima di sekolah.

 

Masih Butuh Belajar di Rumah?

Benaran ya, buat saya tuh pelajaran anak kelas IV SD itu udah seperti pelajaran anak SMU. Dan mau nggak mau, saya yang santai ini, terlibat dalam proses belajarnya Tio. Ya gimana lagi, dari pada anaknya ketinggalan dari teman-teman kelasnya, yang ibu-ibunya pada semangat belajar, bahkan lebih semangat dari anaknya.

 

Kurikulum 2013

Kalau dulu, saya menemani Tio belajar di rumah, jika ada bahasan yang nggak dimengerti Tio baru saya urun rembuk.

Dulu juga, saya tidak terlalu membebani anak-anak untuk setiap malam belajar di rumah kembali, karena kadang mereka sudah kecapaian dengan jam pulang sekolah yang sore hari. Belum lagi kalau ikut kegiatan ekstra kurikuler di sekolah bisa sampai Maghrib baru sampai di rumah.

Sekarang itu, saya pun harus ikut membaca tema per tema, mencari tahu udah sampai mana pembahasannya, dan meminta Tio untuk mengulang lagi di rumah, sampai paham .

Tapi, belajar di rumah saja juga nggak cukup. Mau nggak mau, Tio harus ikut les bidang studi di sekolah, biar nggak ketinggalan dengan teman-temannya. Padahal selama ini, Tio hanya mengikuti les musik dan berenang karena saya pikir, belajar mata pelajaran cukup di sekolah saja. Ternyata salah strategi saudara-saudara.

Dulu, saya dan Mas Iwan berpedoman, untuk urusan sekolah terutama belajarnya, nggak mau sampai anak merasa terbebani dengan sistem belajar di sekolah. Karena itu kami memasukkan anak ke sekolah yang tidak membebani muridnya dengan Pekerjaan Rumah (PR atau homework) yang berjibun.  Juga sekolah yang tidak mengharuskan rangking sebagai prestasi terbaik.

Saya dan Mas Iwan paham, kalau anak-anak kami tidak luar biasa dalam mata pelajaran berat seperti Matematika dan IPA. Bisa mengikuti pelajaran dengan baik dengan nilai yang tidak malu-maluin, sudah bagus buat kami, orangtuanya.

 

Kurikulum 2013

Kegiatan Lainnya

Selain mengikuti les yang berhubungan dengan sekolah, kami juga berusaha mengimbangi anak-anak dengan kegiatan lainnya, yang bisa dijadikan prestasi atau bekal mereka nantinya, seperti les musik dan les olahraga. Yang penting, anak senang, nggak malas-malasan sekolah.

Kasihan sebenarnya. Makanya, seperti kata Lusi dan Carra, santai sajalah sama anak-anak, jangan dibebani macam-macam terutama buat belajarnya. Orangtua saja bisa stress, apalagi anak-anak yang masih di bawah umur.

Zaman sekarang ya, untuk urusan sekolah dan belajar ini, orang tua nggak hanya mikirin tentang uang sekolah (SPP tiap bulan, dan kegiatan sekolah lainnya), tetapi juga kudu mikirin buat biaya les anak-anak. Ini kalau anaknya sudah masuk usia sekolah ya. Kalau belum mah, santai saja, nabungnya dibanyakin, biar nggak pusing nantinya.

Begitu pun dengan sistem pendidikan. Mau nggak mau orangtua harus tabah mengikuti sistem pendidikan di sekolah formal. Kecuali, orangtua punya tenaga ekstra untuk mengurusi pendidikan anak-anak dengan sistem belajar sendiri di rumah atau homeschooling, ya paling hanya ribet kalau anaknya mengikuti ujian persamaan atau kesetaraan.

Atau kalau uang berlebihan, sangat banyak, bisa juga mengikuti anaknya di sekolah internasional, yang berafiliasi ke sekolah di luar negeri sana dan tidak berkeinginan untuk melanjutkan di sekolah formal di Indonesia ya (kecuali sekolah internasional yang mengikuti sebagian kurikulum pendidikan Indonesia).

Jadi gimana, ada yang sama dengan saya, sakit kepala dengan kurikulum 2013 dan harus rajin menemani anak belajar di rumah biar nggak ketinggalan dari teman-temannya?

<a href="https://indahjulianti.com/author/indahjuli/" target="_self">Indah Julianti Sibarani</a>

Indah Julianti Sibarani

Fulltime mom Penulis Cerita Bacaan Anak Blogger Co Founder Kumpulan Emak Blogger (KEB)

YOU MAY ALSO LIKE

School From Home Tahap 2: Tahun Ajaran Baru 2020

School From Home Tahap 2: Tahun Ajaran Baru 2020

Hari ini, Senin 13 Juli 2020, tahun ajaran baru 2020 - 2021 dimulai. Tapi pembelajaran langsung, tatap muka, belum diberlakukan. Masih pembelajaran online, School From Home (SFH) atau sekolah di rumah tahap dua. Ya, pandemi Covid-19 masih belum ada tanda-tanda bakal...

read more
Banyak Anak Banyak Rezeki, Banyak Masalah?

Banyak Anak Banyak Rezeki, Banyak Masalah?

Banyak anak, banyak rezeki, banyak masalah? Tergantung bagaimana orang atau pelakunya (orangtua terutama) menghadapinya. Di zaman sekarang yang kompetitif, satu anak, dua, lima atau lebih, tetap harus dinafkahi kan, harus dirawat dan dibesarkan. Sedikit anak ya enggak...

read more

12 Comments

  1. adi pradana

    Berat banget ya, Bintang kelas satu saja saya lihat pelajaran matematikanya sudah menganalisis soalnya dulu. Semangaaaaat!

    Reply
  2. Sulis

    Tos mba, sakit kepala….aku klo matematika…sedih klo anakku dapat soal latihan, buat belajar, tapi tanpa kunci jawaban….aku ngoreksinya gimana..? Kecepatan anakku ngerjain soal dibanding ibunya…lbh cepat anakku.

    Soal2 SD kelas 6 itu…mirip2 soal test cpns…yang aku berkali-kali ikut ga lolos. Syedih kan??.

    Akar pangkat 3, trus kecepatan, jarak, tapi nanti yang ditanyakan papasannya dimana.. bingung aku mba.

    Ah, malah curhat aku

    Reply
  3. Adit

    Terima kasih atas masukan dan arahan, kebetulan sepupu masih kesulitan dalam belajar. Mohon saran dan masukan!

    Reply
  4. Dini

    Wah, banyak banget permasalahan anak-anak sekolah ya mbak.

    Reply
  5. Rifqy Faiza Rahman

    Sejak SMA sampai kuliah, aku menerka-nerka motivasi di balik berubahnya kurikulum pendidikan di Indonesia. Terlalu sering berubah-ubah. Ketika pusat memberikan keputusan dan kehendak untuk diterapkan, sementara di daera, lebih-lebih di pelosok jelas gelagapan menerimanya. Seolah-olah Indonesia ini terlalu ambisius mengejar ketertinggalan pendidikan dengan negara lain. Padahal menurutku, ini soal pendekatan ke anak didik yang penting. Tentu saja kita memang harus (setidaknya) mengerti dasar-dasar pelajaran matematika, bahasa, dan ilmu-ilmu sains lainnya. Di sisi lain, harus diimbangi kegiatan-kegiatan di luar kelas yang melatih anak-anak lebih kreatif, aktif, inovatif.

    Reply
  6. Ida Raihan

    Belum ngerasain anak yang sekolah Mak, jadi belum tahu kayak apa pusingnya. Hehe…

    Reply
  7. Tuteh

    Kurikulum yang berubah-ubah ini memang bikin sakit kepala, Bund. Karena jangankan murid dan orangtua murid, gurunya pun juga pusing kepala he he he.

    Reply
  8. Damar Aisyah

    Anakku kelas 2 SD Mak,dan aku galau banget dengan materi yanga diberikan. Ya kalau sistem pengajaran di sekolah memberi ruang untuk banyak praktik dan diskusi, kalau enggak kan jadi mabok teori. Ah, semoga anak-anak kuat dan selalu siap berproses

    Reply
  9. Gallant Tsany Abdillah

    Untuk soal yang tanggal itu aku dapetnya waktu SMP, itu kalau nggak salah sering keluar pas olimpiade gitu, Mak.
    Soal harus les di luar sekolah, aku sama temenku pernah ngobrol. Di antara obrolan kami, ada kalimat “kayaknya, lama-lama sekolah itu hanya buat nyetak ijazah aja. Belajarnya dari les-lesan. Bahkan bisa aja les-lesan nanti yang ngeluarin ijazah.”
    Ini setelah kami saling bercerita bagaimana adik-adik kami waktu SMA keteteran mengejar pelajaran. Adik-adik kami “dipaksa” untuk masuk bimbel.

    Reply
  10. Justisia Nafsi Yunita

    Mbaak.. Poin love-nya di manaa? Aku jg pengen tau keunggulan kurikulum 2013 ini.. Kalau tdk ada poin plusnya knp dipertahankan ya? Kasian anak2nya..

    Reply
  11. Elisabeth Murni

    Aku baca soalnya Tio jadi ingat soal-soal penalaran pas Olimpiade komputer jaman SMA ahahaha. Duh sekolah sekarang masin susah ya. Pas kapan itu juga ada temanku yang share soal buat anak SD mbak, gabungan sejarah, bhs Ind, n matematika, aku aja nggak bisa jawab, kudu googling dulu. Ku jadi mikir besok pas jaman bRe gimana ya?

    Reply
  12. herva yulyanti

    Mak Indah, anakku yang TK juga udah belajarnya ngebut sempet galau juga mau masukin SD mana karena anak temenku kelas 1 SD akhirnya pindah sekolah anaknya ga kuat. Lah masa anak kelas 1 SD soalnya “berikan perndapatmu tentang cara belajar sambil tiduran” duh ya sedih anak kelas 1 baru bisa baca aja udah syukur 🙁 makanya aku deg2an banget dari sekarang anakku tak ajarin baca

    Reply

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Subscribe to Blog via Email

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Arsip

Categories