Saya dan Bapak, Lampaui Batas Love Hate Relationship

by Sep 13, 2016SPONSORED POST39 comments

 

Kali ini mau cerita tentang Bapak yang selalu lampaui batas cintanya pada anak. Sering dengar atau baca ungkapan Ayah, Bapak, Daddy atau Father is the First True Love to his daughter kan?

Atau

Ayah, satu-satunya lelaki yang tak akan mengecewakan anak perempuannya.

Ini juga sering dengar/baca kan?

Every girl may not be queen to her husband, but always a princess to her father.

Behind every great daughter, is a Truly Amazing Dad.

Jujur, saya telat merasakan apa yang diungkapkan dengan manis tentang hubungan Bapak/Ayah dan anak perempuannya. Saya baru merasakan bahwa Bapak adalah laki-laki yang tiada duanya ketika Bapak pergi untuk selama-lamanya, menghadap Sang Khalik, di Hari kedua Idul Fitri tahun 2012.

Sedih?

Kalau ada waktu untuk memutar atau mengulang kembali masa-masa di saat remaja dan dewasa (sebelum menikah), masa-masa penuh konflik dengan almarhum Bapak, ingin rasanya saya meminta maaf, membasuh dan mencium kakinya, dan memeluknya dengan erat seperti yang dulu sering dilakukan Bapak saat saya masih anak-anak.

 

Cerita lain Tentang Bapak: You Make My World So Colorful

 

Bapak Lampaui Batas

Memutar kembali saat-saat Bapak yang sering melakukan hal-hal Lampaui Batas demi kecintaan dan kebahagiaan untuk kelima anak-anak kebanggaannya.

Ah, kenangan tentang Bapak kembali menyeruak, dan meninggalkan rasa sesak di dada, yang kadang selalu datang tanpa permisi. Seperti saat saya menonton video ini:

 

 

Bagi saya, almarhum Bapak adalah sosok yang sering marah. Apalagi kalau keinginan atau keputusannya tidak dituruti, dengan suara khas Bataknya, kemarahannya menggelegar.

Mungkin karena saya anak pertama, perempuan pula, saya merasa sering menjadi target kemarahan Bapak. Tuntutannya banyak. Saya harus menjadi anak terbaiklah. Saya harus menjadi contoh terbaik buat adik-adiklah. Sampai-sampai, almarhum Bapak pernah bilang ke saya:

“Kalau kamu tidak berhasil, adik-adikmu pun tak’kan berhasil. Kamu harus jadi yang terbaik!”

Anak mana coba yang tidak kesal dan marah dengan seribu tuntutan dan kewajiban yang dibebankan ke dirinya. Saya pun menjadi anak perempuan yang benci dengan sosok ayahnya.

Hubungan ayah dan anak perempuannya yang harmonis, tidak ada dalam perjalanan masa remaja saya.

Saya sering membangkang apa yang dikatakan beliau. Tidak melakukan apa yang dimintanya. Sehingga pertengkaran demi pertengkaran selalu mewarnai setiap dialog antara anak dan ayahnya.

Bisa dibilang hingga saya dewasa. Lulus kuliah dan bekerja, hubungan saya dan Bapak lebih banyak hate relationshipnya ketimbang love-nya.

Tapi, kalau menurut Mama dan adik-adik, saya adalah anak favorit almarhum Bapak. Dulu, setiap kami bertengkar, Mama selalu bilang ke Bapak, “Kamu selalu marahi anakmu, tapi kamu juga yang manjakan dia. Makanya anakmu keras kepala.”

Saat itu, karena kemarahan lebih menguasai hati, saya tidak percaya omongan Mama.

Tapi saya akui, meski kami sering bertengkar, Bapak adalah teman setia yang mengantarkan saya ke kampus dan stasiun televisi, tempat saya bekerja sambil membuat skripsi sebagai penentu kelulusan sarjana strata satu.

 

Cerita yang lain dari Bapak : Reflection of My Life

 

Bapak Selalu Ada

Hal Lampaui BatasΒ yang almarhum Bapak lakukan untuk saya adalah Bapak selalu ada di hari-hari penting saya, seperti tes masuk SMP Negeri, SMA Negeri, UMPTN, dan yang paling tak akan saya lupakan seumur hidup, dan membuka kesadaran hati nurani kalau “Every girl may not be queen to her husband, but always a princess to her father”, Bapak selalu hadir di ketiga proses kelahiran anak-anak saya.

Bapak yang menandatangani surat pernyataan untuk sectio caesar saat melahirkan Kayla.

Mendampingi Mas Iwan saat proses kelahiran Taruli yang lama sampai dua hari.

Dan menjadi pria, selain dokter kandungan dan bedah, yang saya lihat saat membuka mata setelah kelahiran Tiominar.

Bapak juga yang memberikan nama-nama Batak yang cantik untuk ketiga anak perempuan saya.

 

Saya dan Bapak, Lampaui Batas Love Hate Relationship

“It’s Hard to Forget Someone Who Gave You So Much to Remember”

 

Cinta Bapak

Bapak memang sosok yang “galak” menurut saya. Tapi, terlalu banyak cinta yang diberikannya hingga susah untuk melupakan.

Love Relationship saya dan Bapak memang terjadi setelah saya menikah dan mempunyai anak. Ini versi saya lho ya.

Bapak adalah orang pertama yang selalu memberi saya selamat ulang tahun di hari kelahiran.

Saya ingat, tiap tanggal 1 Juli, selalu berdering telepon rumah pada pukul 4 pagi, dan suara Bapak yang lantang di seberang sana, di rumah keluarga di Tanjung Duren, Jakarta, berseru mengucapkan “Selamat ulang tahun ya inang (panggilan kesayangan seorang Bapak untuk anak perempuannya dalam bahasa Batak. Inang bisa juga berarti ibu). Sehat dan bahagia selalu”.

Namun, sejak 2012, deringan telepon di pagi buta itu tak akan ada lagi.

Kejutan bersuara lantang itu tak akan saya dengar lagi.

Al Fatihah untukmu, Bapak. Semoga Allah menempatkanmu di surga yang jannah.

 

Cerita Tentang Bapak : Keeping on TrackΒ 

 

Anak perempuan bagi ayah adalah mutiara yang harus selalu dijaga. Bahkan, hingga anak perempuan tersebut telah menikah dan mempunyai anak.

Jika anak perempuannya tersakiti, Ayah, Bapak adalah sosok yang paling menderita. Karena beliaulah yang telah mempercayai laki-laki tersebut untuk menggantikan dirinya menjaga dan merawat mutiara kesayangannya.

Love Hate Relationship Bapak dan anak perempuannya adalah hal biasa.

Tapi buat saya, jika Sahabat Blogger masih punya Bapak yang sehat atau orangtua yang lengkap, coba deh lakukan hal-hal yang mengungkapkan rasa sayang seperti di dalam video Lampaui Batas di atas.

Hal yang kecil sih memberikan surprise di hari ulang tahunnya, tapi akan memberikan berjuta makna tentang rasa sayang kita.

Jangan seperti saya, terlambat menyadari kalau banyak hal Lampaui Batas yang bisa kita lakukan untuk kebahagiaan orang-orang tersayang.

Sahabat Blogger punya cerita seru, unik dan asyik tentang rasa cinta Bapak/Ayah/Daddy/Father yang melampaui batas?

Berbagi cerita ya di kolom komentar, atau kasih tips hubungan ayah dan anak perempuannya juga boleh.

 

Terima kasih banyak πŸ™‚

<a href="https://indahjulianti.com/author/indahjuli/" target="_self">Indah Julianti Sibarani</a>

Indah Julianti Sibarani

Fulltime mom Penulis Cerita Bacaan Anak Blogger Co Founder Kumpulan Emak Blogger (KEB)

YOU MAY ALSO LIKE

Bersekolah dengan Senang, Senang di Sekolah

Bersekolah dengan Senang, Senang di Sekolah

Setelah kemarin curhat tentang kurikulum 2013 di sekolahnya Tiominar, sekarang mau sharing tentang tentang sekolah yang punya motto Bersekolah dengan Senang, Senang di Sekolah. Dibaca ya Sahabat Bloger, biar nambah banyak nih view-nya blog indahjulianti.com hihihihi....

read more
Menikmati Sensasi Kopi Hijau

Menikmati Sensasi Kopi Hijau

Pernah nyobain menyecap secangkir kopi hijau? Yah, saya memang bukan pecinta kopi. Saya hanya sekadar penikmat kopi. Memang, spa sih bedanya pecinta dan penikmat kopi? Menurut salah satu artikel hasil browsing, perbedaan keduanya terletak pada β€œkesungguhan” menikmati...

read more

39 Comments

  1. Agus Madu Kandungan

    semoga beliau diterima Allah subhanahu wata’ala

    Reply
  2. Ayaa

    Selalu mellow kalo nyeritain sosok bernama Bapaaaaaak. Ah iya, al fatihah untuk Bapaknya Mbak Indah ya πŸ™‚

    Reply
  3. irfa hudaya

    Kalau Mak Injul ngerasain love-hate relationship, aku kayak frenemy sama Ibuk. Semoga mereka bahagia di sana ya? QS Ibrahim 41 untuk orang tua kita.

    Reply
  4. Rosyidsapi

    Ayah, sosok yang selalu berusaha untuk membahagiakan kita meski kita tidak pernah tau kerasnya perjuangan dan banyaknya peluh dan air mata yang telah ia keluarkan.

    Ayah, sosok yang selalu tidak pernah mengeluh di depan anak-anaknya meski merekalah yang paling berhak untuk mengeluh atas segala usaha yang telah mereka berikan, ketika kita tidak mengapresiasinya.

    Doa untuk seluruh ayah, yang telah berjuang untuk keluarganya di kala susah dan senang.

    Salam kenal mbak. πŸ™‚

    Reply
  5. TheGold.Asia

    Bisa membaca tulisan ini, mungkin Allah izinkan saya untuk melakukan kesempatan yang lebih baik dengan orang yang disayangi. Sangat menyentuh kisahnya! Semoga Allah perkenankan kita bertemu dengan para pendahulu di syurganya kelak. InsyaAllah aamiin. πŸ™‚

    Reply
  6. sulis

    Bapakku juga galak mbak… Saklek gitu orangnya..tapi pas aku kecil, aku ingat…akulah yang selalu dapet oleh2 kalau bapak pergi ke kota. Kadang permen sugus, balon, dan jepit rambut. Sementara kakak ku ga dpt. Aku anak bungsu, cewek sendiri… Jadi selalu dimanja. Tapi klo aku salah…langsung bapak keluar tanduk

    Reply
  7. Larasati Neisia

    Cerita yang menyentuh sekali mbak, semoga Bapak ditempatkan disisiNya yang terbaik, ya.. Aamiin

    Pertama kali main dikesini, gara-gara mbak kasih info kalo blog saya ga bisa dikomen hehe terimakasih.. Salam kenal ya mbak, sudah saya follow blognya via email πŸ˜€

    Reply
  8. hafidz

    sedih banget bacanya

    al fatihah untuk sang bapak, semoga mendapatkan tempat terbaik di sisi-Nya…

    Reply
  9. Orin

    MakPuuuuh, al fatihah untuk Bapak..

    Reply
  10. Uci

    Al-Fatihah untuk bapak..
    Aku dulu ngga sering main sama bapak karena bapak sibuk banget mba. Tapi senang banget selalu dikasih apa yang aku minta. Kata bapak, kita harus jujur, baik dan pintar. Mrebes miliiii.. Meski alm. Bapak galak, tapi banyak kenangannya ya mba pastiiiii

    Reply
  11. Hastira

    aku agk deket dg ayahku karena dia tipe pemikir yang selalu berpikir untuk ilmunya dengan banyak buku2 di haadpannya. Dia terlihat cuek apad anak2. Kadanga ku suak kesel betapa anka yang lain bsai deket dengan ayahnya. sampai akhirnay bapak terkena kanker dan aku bisa bicara dari hati ke hati ternyata beliau begitu mencinati anak2nya tapi tak pernah bsai mengungkapkannya . lebih suak memandang dari jauh. ah, aku abru sadar setelah bertahun2 menyadari kalau bapak mencinati anak2nya dg caarnya sendiri

    Reply
  12. Andrie Kristianto

    Terharu T.T

    Reply
  13. HM Zwan

    ngomongin soal bapak, satu hal yang saya sesali sampai sekarang..tidak memeluk abah waktu ngantar saya naik bis ke Pare Kediri ke kampung inggris,padahal itu moment terakhir saya diantar alm abah. Seminggu setelah itu abah meninggal :(. MEskipun dari SD-kuliah jarnag di rumah alias sekolah di luar kota, tapi banyakk banget momen2 bersama yang penuh kenangan sama abah..

    Halo makpuhhh…apa kabar??semoga sehat selalu….^^

    Reply
  14. Dede

    Awalnya saya ga mau baca tulisan ini sampe selesai, karena tahu bakal terharu tp sayang kalo berhenti d tgh jalan.

    Bapak sy tipe yg keras juga. Ga pernah mengungkapkan sayang, dulu sy juga ga tahu kalau beliau sangat sayang tapi semakin dewasa tentunya saya semakin mengerti. Dulu bapak yg anter saya kemana mana, waktu kuliah di Jogja bapak yg paling sering ngunjungin dan masih banyak atensi lainnya. Sekarang saja jauh, kalau telepon bapak suka cerita banyak hal sehari hari. (sigh) semoga dlm waktu dkt bisa pulkam menengok beliau dan juga ibuk.

    Thanks for sharing mba! πŸ™‚

    Reply
  15. wiwid

    jadi inget almarhum bapak yg selalu menyanyikan tembang jawa “tak lelo lelo ledung” tiap jalan menggandeng tangan saya. tembang jawa yg isinya kisah seorang bapak sedang menenangkan anak perempuannya yg menangis.

    Reply
  16. Inayah

    Apa yabg dipikirkan ayah…saat anak perempuannya jatuh cinta?

    Uuuhhh

    Reply
  17. Irmasenja

    Kangen Papa… kmn plg mudik cm ketemu 2 jam aj. Smg bpknya makpuh mendpt tempat terbaik di surgaNya. Amiin

    Reply
  18. Irawati Hamid

    tanpa sadar air mataku berderai baca tulisan Mak Inda ini, seketika teringat segala kenangan indah saya dengan alm. Papa, hiks πŸ™

    saya sangat mengidolakan alm. Papa saya Mak, dan saking idolanya, dulu saya sampe pasang target, yang jadi suami saya harus punya sifat seperti papa..

    Alfatihah buat alm. Papa-papa kita..

    Reply
  19. Lia Harahap

    Terharu bacanya, Mbak.

    Ayah saya juga kalau tidak sesuai dengan maunya dan juga kalau lagi marah suaranya menggelegar tipikal pria Batak.

    Sampai sekarang saya mengalami masa-masa Mbak Indah waktu remaja. Saya masih belum mengerti kenapa ayah begini dan begitu.

    Mungkin setelah berkeluarga dan punya anak saya akan mengerti kenapa Beliau bertindak seperti itu.

    Terima kasih atas ceritanya. Jadi penasaran nama anak-anak Mbak hehehehe.

    Reply
  20. Yosi Suzitra

    Sedih saya Makpuh.

    Reply
  21. Nchie Hanie

    Aah..bikin melow tulisannya.
    Kembali teringat kedua bapakku alm. Dibesarkan bapak tiri tapi merasakan banget kalo kasih sayangnya melampaui batas sama aku MakPuh, baiik dan keluarga2nya…
    Mengajarkan mandiri meski 3 anak perempuannya harus segala bisa seperti laki2. huhuuu..
    Berasa sampe sekarang didikannya πŸ™

    Reply
  22. Molly

    Baca ini langsung mewek… hiks.. hiks??. Waktu kecil aku selalu dibawa kemana-mana sama alm papa, sampai ke Jakarta pun slalu dibawa. Sekarang beliau sudah tidak ada diantara kami lagi :(. Hanya kerinduan yang terasa. Al Fatihah untuk orang tua kita yang telah tiada…

    Reply
  23. Fika

    Alfatihah… Baca tulisan mb Indah, bikin inget bapakku.. aku jg anak pertama, dan perlakuan bapak beda terhadapku..dibanding adik perempuanku.. rupanya krn aku lebih kuat dan cenderung lebih mandiri.. bapakku meninggal saat usiaku 17 th…

    Reply
  24. Noni Rosliyani

    πŸ™ Jadi inget bapakku.. Aku dulu pernah sampe kabur dari rumah gara2 berantem sama bapak. Kami sama2 keras kepala. Tapi beliau adalah laki-laki yg paling enggak terima kalo anak perempuan satu2nya ini disakitin. Dan aku inget, dulu bapakku marah2 ke obsgyn krn lambat menangani kelahiran Luna. hahaha..

    Reply
  25. echaimutenan

    ;”( al fatihah
    bapakku sosok luar biasa buat aku ;”)/bisa merawat saat kami sakit dan jatuh. siap pasang badan walau ada apapun. keluarga :”)
    huhuhjadi pengen plg lagi kerumah

    Reply
    • indahjuli

      Echa bukannya baru mudik?
      Bapak, laki-laki yang tiada duanya ya. Senang Echa masih punya bapak. Aku cuma bisa pandang fotonya πŸ™‚

      Reply
  26. vivi

    Mewekkk… semoga Allah balas segala kebaikan orang tua kita ya mba…. insyaAllah jannah..

    Reply
  27. vivi

    Mewekkk… semoga Allah balas segala kebaikan orang tua kita ya mba…. insyaAllah jannah.. Alfatihah…

    Reply
    • indahjuli

      Aamiin.
      Aku pun selalu berusaha membacakan doa-doa terbaik buat orangtua πŸ™‚

      Terima kasih ya, Vivi.

      Reply
  28. dianramadhani

    do’a terbaik untuk ayah (baik yang sudah tiada ataupun masih hidup)

    Reply
    • indahjuli

      Aamiin Ya Rabb
      Terima kasih sudah berkunjung ya Dian πŸ™‚

      Reply
  29. Rotun DF

    Aku mrebes mili bacanya, Makpuh :’)
    Bapakku juga orang yang sangat keras. Tipikal laki-laki Jawa yang gengsi untuk mengungkapkan cinta. Jangankan mengucapkan selamat ulang tahun, tanggal lahirku saja mungkin beliau tak ingat.

    Tapi aku bersyukur dibesarkan Bapak, didikannya yang keras menjadikanku perempuan yang kuat dan berani. Merantau di Jakarta sendiri bertahun-tahun, tanpa ada sanak saudara.

    ‘Cair’nya Bapak pas udah ada cucu2, Makpuh. Kalau bercanda dengan anak-anakku aku iri banget, karena ngerasa dulu aku nggak kayak gitu.
    Sekarang bapak sering ngobrol, bisa bercanda dam tertawa lepas. Mungkin salah satunya karena beban hidupnya sudah berkurang, bisa melihat anak2nya mandiri dan berkeluarga. Ah, tak akan habis bercerita tentang orangtua ya Makpuh T__T

    Alfatihah untuk Bapaknya Mapuh. Semoga mendapat tempat terbaik di sisi Allah. Dijadikan kuburnya sebagai riyadhoh mij riyadhil jannah. Amin.

    Reply
    • indahjuli

      Aamiin, terima kasih Rotun.
      Benar ya, Bapakku setelah punya cucu begitu juga, lebih banyak ketawanya πŸ˜€

      Reply
  30. Anne Adzkia

    Doa yang terbaik untuk Bapak. Allahummaghfirlahu warhamhu waafihi wa’fu’anhu

    Reply
    • indahjuli

      Aamiin Ya Rabb.
      Terima kasih atensinya Anne πŸ™‚

      Reply
  31. Maria Soraya

    bapakku juga sampe sekarang selalu jadi yg pertama ngucapin selamat ultah untukku… komplit dengan untaian doanya yg bikin aku pengin usap2 mata mak… kata2 anak perempuan adalah mutiara untuk bapaknya pernah terucap juga dari bapakku saat suami melamarku.. rasanya jleb waktu itu karena aku gak dekat sama bapakku

    Reply
    • indahjuli

      Hihihi, nggak sangka ya Maria kalau orang yang keras bisa lembut juga πŸ™‚

      Reply
  32. cumilebay.com

    Semoga bapak mendapat tempat yang terindah di sisi Allah.

    Jadi kangen bokap ihik ihik, cuman 6 th daku bersama nya tidak banyak kenangan tp akan selalu di hati

    Reply
    • indahjuli

      Walau tidak banyak tapi nggak bisa diulang lagi kan dek Cum πŸ™‚

      Reply

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Subscribe to Blog via Email

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Arsip

Categories